Bidang Pemasaran Pariwisata

(1)  Bidang Pemasaran Pariwisata dipimpin oleh seorang Kepala Bidang yang berada di bawah dan bertanggung jawab kepada Kepala Dinas.

(2)  Bidang Pemasaran Pariwisata mempunyai tugas menghimpun, mengoordinasikan dan merumuskan kebijakan teknis serta melaksanakan kegiatan Pemasaran Pariwisata.

(3)  Untuk melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud pada ayat (2),  Kepala Bidang

Pemasaran Pariwisata menyelenggarakan fungsi :

a.  pelaksanaan kebijakan teknis bidang;

b.    pelaksanaan program dan kegiatan bidang;

c.  pelaksanaan pembinaan, pengoordinasian, pengendalian, pengawasan program dan kegiatan dalam lingkup bidang;

d.    pelaksanaan evaluasi program dan kegiatan dalam lingkup bidang. (4)  Uraian tugas Kepala Bidang Pemasaran Pariwisata sebagai berikut :

a.  melaksanakan koordinasi dengan seluruh bidang dan sekretariat dalam rangka penyusunan  Program Kerja Dinas sebagai pedoman Anggaran Pendapatan dan Belanja  Dinas  serta   rencana   kerja  bidang  pemasaran   pariwisata  untuk dijadikan bahan acuan dalam pelaksanaan tugas;

b.    memimpin,  mengarahkan  serta  memantau  bawahan  dalam  melaksanakan tugas pengelolaan bidang pemasaran pariwisata;

c.  pelaksanaan koordinasi dengan Pemerintah Pusat, Propinsi, instansi terkait, dan stakeholder untuk pengembangan pasar;

d.    perumusan segmen pasar dalam dan luar negeri dan strategi pemasaran;

e.  penyiapan  bahan-bahan   informasi  pariwisata  sebagai  sarana   komunikasi pemasaran pariwisata;

f.    pelaksanaan promosi/pemasaran potensi pariwisata di dalam dan luar negeri;

g.  mempelajari  peraturan    perundang-undangan    yang   berhubungan   dengan bidang pemasaran pariwisata sebagai landasan dalam pelaksanaan tugas;

h.  membagi habis tugas pada bidang pemasaran pariwisata kepada bawahan agar setiap aparatur yang ada memahami tugas dan tanggung jawabnya;

i.  menerima, mempelajari laporan  dan  saran  dari  bawahan  sebagai masukan untuk dijadikan bahan dalam menyusun program kerja selanjutnya;

j.  memberikan  motivasi kepada  bawahan  agar  mampu  melaksanakan   tugas secara berdaya guna dan berhasil guna;

k.    mengevaluasi hasil pelaksanaan tugas bawahan;

l.  membuat  laporan  kepada  Kepala Dinas  sebagai  masukan  untuk  dijadikan bahan dalam menyusun Program Kerja Dinas lebih lanjut;

m. melaksanakan tugas kedinasan lainnya yang diberikan oleh atasan.